Idealisme atau Selera Pasar: Mana Yang Lebih Penting?

(bila video tidak muncul, klik disini untuk menonton)

Berasal dari diskusi para member grup Mahir Menulis Lagu di Facebook, video diatas membahas tentang defisini idealisme dan selera pasar dalam bermusik. Bila Anda mengetahui perbedaannya, manfaat yang bisa Anda dapatkan adalah Anda bisa membuat lagu yang memuaskan batin Anda sekaligus dibeli oleh orang (pasar Anda).

  • Idealisme didefinisikan sebagai lagu yang ingin Anda buat
  • Selera pasar didefinisikan sebagai lagu yang orang lain ingin buat

Perbedaan keinginan ini menyebabkan konflik kepentingan. Kesalahan umum yang sering dibuat oleh penulis lagu pemula adalah hanya membuat lagu yang Anda ingin tanpa memperhatikan keinginan orang lain. Cara untuk menyelesaikan konflik ini adalah dengan mempertemukan antara idealisme Anda dengan selera pasar, yaitu dengan mempertimbangkan apa yang ingin didengar orang lain.

Apakah yang ingin didengar orang lain?

Orang lain ingin mendengar lagu yang familiar, yaitu lagu yang terdengar akrab di telinga, beserta beberapa tolak ukur lainnya. Ibarat seorang pria yang mendekati wanita, sang wanita memiliki pandangan umum (selera pasar) tentang apa yang menarik dari seorang pria. Oleh karena itu, sang pria sebaiknya memiliki kriteria atau tolak ukur sesuai dengan pandangan wanita tersebut.

Begitu pula dengan lagu yang Anda buat, sebaiknya memiliki kriteria yang diinginkan orang lain.

Contoh kasus grup band yang mengawali karier mereka dengan mengikuti selera pasar, lalu setelah sukses baru membuat lagu berdasarkan idealisme mereka, adalah The Beatles. Bandingkan lagu:

Twist and Shout” (Please Please Me)

I am the Walrus” (Magical Mystery Tour)

Bagaimana Anda membuat lagu yang ingin didengar orang lain?

Untuk membuat lagu yang memiliki rasa familiar dan tolak ukur selera pasar, Anda bisa menggunakan teknik-teknik berikut dalam lagu Anda:

  1. Membuat lagu dengan tema yang umum atau populer
  2. Membuat lagu yang memiliki kontras
  3. Membuat lagu dengan durasi singkat sesuai format radio
  4. Membuat lagu dengan ritma yang umum

Sekarang saatnya Anda menggunakan prinsip selera pasar dan menggabungkannya dengan idealisme Anda agar Anda bisa membuat lagu yang hits sekaligus memuaskan untuk Anda.

VIDEO: 7 Tahapan Untuk Membuat Lagu Hits


(bila video tidak muncul, klik disini untuk menonton)

Dalam diskusi di grup Facebook Mahir Menulis lagu, ada sebuah komentar dari Mas Frank Castle:

Lagu mentah yang dianggap liriknya udah perfect dan bakal ngehits pun ngga berarti apa-apa ya kalau musik, sound, dan produksinya ngga OK?

Kemudian ada komentar balasan dari Mas Indika Bagus:

Banyak elemen yang mendukung. Bisa jadi kalau dukungannya jelek ya lagunya jadi ngga bisa dinikmati secara maksimal.

Maka dari itu kalau punya lagu mentah yang dianggap liriknya udah perfect dan bakal ngehits, ya harus dimasak lagi benar-benar, bumbunya pas, kokinya handal, terus matang dan siap dihidangkan.

Kemudian ada tambahan komentar dari Mas Patria Kholiq:

Semuanya itu ngga berarti apa-apa kalau ngga ada promo alias kagak jalan promonya. Ibarat rendang udah mateng tapi ngga dijual, cuma ditaruh di rumah.

Yang sedang didiskusikan teman-teman diatas adalah soal tahapan membuat lagu hits. Sebelumnya, saya pernah membahas formula rahasia lagu hits di artikel ini.

Dari artikel tersebut, bisa Anda lihat bahwa ada 6 elemen formula lagu hits. Video di atas semakin menjelaskan dengan lebih lanjut tentang ke-6 elemen tersebut dan menambahkan satu elemen lagi sehingga semuanya menjadi 7 tahapan.

Ke-7 tahapan tersebut adalah:

  1. Menulis lagu
  2. Penampilan
  3. Aransemen
  4. Rekaman
  5. Mixing
  6. Mastering
  7. Pemasaran

Untuk lebih lengkapnya bisa dilihat di grafik berikut:

7 Tahapan Membuat Lagu Hits

Setiap tahapan dari ke-7 tahapan tersebut memegang peranan yang penting. Untuk bisa membuat lagu yang hits dan sukses secara komersial, Anda harus melakukan ke-7 tahapan tersebut dengan sebaik dan semaksimal mungkin.

Dari ke-7 tahapan tersebut, pemasaran memegang peranan yang paling besar. Bila ke-6 tahapan lainnya Anda lakukan biasa saja, tapi pemasarannya gencar, maka Anda bisa mengalahkan lagu lainnya yang memiliki ke-6 tahapan bagus tapi dengan pemasaran yang lemah. Untuk penjelasan yang lengkap, pastikan Anda menonton video di atas.

Bila Anda ingin serius menjual lagu-lagu Anda secara komersial, pastikan Anda melakukan ke-7 tahapan membuat lagu hits diatas dengan sebaik mungkin.

Tetap Smart Hits!

5 Kriteria Lirik Lagu yang Sempurna

Saya bertanya kepada para member Klub Menulis Lagu tentang kesulitan utama yang mereka hadapi ketika membuat lagu. Masih banyak yang menjawab mereka kebingungan saat mencari kata-kata atau lirik yang pas untuk lagu mereka.

Mendengar jawaban itu, saya ikut bingung. Rasanya saya sudah menjelaskan tentang cara membuat lirik dengan langkah-langkah yang mudah diikuti. Namun, setelah mengenali karakter komunitas ini dan cara berpikirnya lebih mendalam, saya menyadari suatu hal: sepertinya masih banyak member yang belum memahami secara baik dasar-dasar membuat lagu yang paling dasar.

Saya ingin mengajak Anda untuk mengenali dengan baik dasar-dasar sebuah lagu, dimulai dari lirik. Bila Anda belum memahami lirik, tentu saja Anda akan kesulitan mencari lirik yang pas untuk lagu Anda.

Sama seperti ketika Anda melakukan perjalanan. Anda bawa peta, tapi Anda bingung tujuan Anda kemana. Akibatnya, peta itu pun menjadi tidak berguna selama Anda tidak tahu tujuan Anda.

Nah, oleh karena itu, saya akan menjelaskan definisi lirik: apa itu lirik, apa fungsinya dalam sebuah lagu dan bagaimana kriteria lirik yang “sempurna”. Dengan memahami definisi ini, Anda akan tahu tujuan Anda ketika menulis lirik sehingga tidak lagi kebingungan saat mencari lirik yang pas untuk lagu Anda.

Menurut definisi Wikipedia, lirik adalah:

… a set of words that make up a song, usually consisting of verses and choruses. The meaning of lyrics can either be explicit or implicit.

Terjemahannya:

… serangkaian kata-kata yang menyusun sebuah lagu, umumnya terdiri dari verse dan chorus. Arti dari lirik bisa disampaikan secara tersurat atau tersirat.

Dalam bukunya “Secrets of Songwriting”, Profesor Gary Ewer menulis:

A good lyric is usually one that says what it needs to in the most succinct way.

The importance of a weighty lyrics, though, depends on the purpose of the song. There are individuals and groups that produce songs with deep, insightful lyrics that can profoundly impress an audience. There are other composers writing songs where the main purpose is to get the listener dancing, and the lyric is about as deep as a mud puddle.

Developed properly, a good lyric will pull the listener along and keep them listening. A lyric that feels emotionally disorganized will simply sound “whiny” and “complainy”.

The best response will be if listeners find themselves saying, “Hey, I’ve been there!”

Terjemahannya:

Lirik yang bagus umumnya adalah lirik yang mengatakan apa yang perlu dikatakan dengan cara yang paling ringkas.

Namun, pentingnya sebuah lirik yang berbobot bergantung kepada tujuan lagunya. Ada individu dan grup yang menghasilkan lagu-lagu dengan lirik yang bermakna dalam yang bisa memukau pendengarnya. Ada juga penulis lagu lain yang punya tujuan utama membuat pendengarnya berdansa, dan liriknya bermakna sangat dangkal, sedangkal genangan air.

Lirik yang dikembangkan dengan sempurna akan menarik pendengar dan membuat mereka terus mendengar. Lirik yang terasa berantakan secara emosional akan terdengar seperti “merengek” atau “mengeluh”.

Respon yang terbaik adalah saat pendengar berkata, “Hei, aku pernah berada disana!”

Sebenarnya, dari penjelasan Prof. Ewer sudah sangat akurat untuk menjelaskan apa itu lirik dan apa tujuannya. Tetapi, untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas, maka saya menggabungkan kedua definisi diatas.

Hasilnya adalah bisa Anda simpulkan bahwa lirik secara umum adalah:

  1. Kata-kata dalam sebuah lagu
  2. Umumnya (tapi tidak selalu) terdiri dari verse dan chorus
  3. Mengandung makna yang bisa disampaikan secara tersurat (eksplisit) atau tersirat (implisit)

Dan lirik yang bagus atau “sempurna” adalah yang:

  1. Bisa menyampaikan maknanya dengan cara yang ringkas
  2. Bobotnya bergantung kepada tujuan lagu (apakah ingin bermakna dalam atau dangkal)
  3. Mampu menarik pendengar untuk mendengar dan terus mendengar
  4. Tidak berantakan secara emosional (tersusun secara rapi)
  5. Mampu membuat pendengar berkata, “Lagu ini gue banget!”

Jadi, sebetulnya dengan Anda memenuhi ketiga kriteria lirik secara umum diatas, Anda sudah selesai. Namun, bila Anda ingin membuat lagu yang punya nilai komersial lebih, maka penuhilah kelima kriteria lagu sempurna di atas.

Perlu saya garis bawahi disini, maksud lirik yang “sempurna” bukanlah lirik yang sempurna secara tata bahasa. Lirik yang sempurna adalah yang bisa menyampaikan makna lagu dengan sempurna kepada pendengar Anda.

Dengan kata lain, lirik yang sempurna memenuhi kebutuhan dasar manusia untuk berkomunikasi.

Konsekuensinya adalah: lirik yang sempurna bisa saja berantakan (secara tata bahasa), asal dia memenuhi tujuannya untuk menyampaikan maknanya secara sempurna. Pendengar dengan jelas mengerti apa yang ingin Anda sampaikan, dan bisa merasakan emosi yang sama dengan yang Anda rasakan ketika membuat lirik itu.

Analoginya: bisa saja antara dua orang sahabat berkomunikasi menggunakan bahasa “gue elu” dan istilah-istilah gaul yang tidak resmi, tapi mereka lebih saling mengerti dibanding bila mereka menggunakan bahasa resmi “saya Anda” dan tata bahasa ejaan yang disempurnakan.

Sekali lagi: terlepas dari apakah lirik Anda berantakan atau rapi (secara tata bahasa), lirik Anda harus memenuhi tujuannya, yaitu memenuhi kebutuhan dasar manusia untuk berkomunikasi.

Memahami tujuan ini punya manfaat ekstra: karena Anda sudah tahu tujuan Anda apa, Anda juga bisa tahu kapan Anda sudah “selesai” membuat lagu Anda – yaitu ketika lagu Anda sudah memenuhi tujuannya atau belum.

Sekarang Anda memahami tujuan lirik yang Anda tulis. Selanjutnya, saya akan menjelaskan tentang masing-masing kelima poin yang menjadi kriteria lagu yang sempurna sebagai berikut:

1. Bisa menyampaikan maknanya dengan cara yang ringkas

Berbicara tentang menyampaikan makna dengan ringkas, saya jadi teringat sebuah kutipan dari penulis Nathaniel Hawthorne:

Easy reading is damn hard writing.

Artinya, untuk membuat suatu karya tulis gampang dibaca, dibutuhkan cara menulis yang susah. Rasanya terbalik bukan? Bukannya untuk membuat tulisan yang gampang dibaca itu gampang?

Tidak, membuat suatu karya tulis gampang dibaca itu tidak mudah. Butuh kemampuan menulis yang sangat fasih. Hal ini bisa Anda buktikan dengan pertanyaan yang sederhana:

Apakah Anda selalu bisa membuat lawan bicara Anda memahami maksud Anda dengan sempurna? Berapa kali Anda harus mengulang pernyataan Anda hingga lawan bicara mengerti maksud Anda?

Betul, memang ada sebuah “jembatan” atau “jurang” yang terjadi ketika Anda berkomunikasi dengan orang lain. Jembatan atau jurang ini juga terjadi ketika Anda menulis lagu, terutama ketika proses mencari kata-kata yang tepat untuk menjembatani antara makna yang ingin Anda sampaikan kepada lawan bicara Anda (atau dalam hal ini, pendengar Anda).

Untuk bisa mengembangkan kemampuan berkomunikasi ini dibutuhkan usaha seumur hidup. Tidak ada satu “teknik” yang bisa menjadi jalan pintas. Anda harus mempelajari dan menerapkannya setiap hari dalam setiap komunikasi Anda dengan orang lain.

Namun, ada satu “strategi” umum yang bisa Anda gunakan untuk membuat tulisan atau lirik Anda lebih mudah dibaca: yaitu dengan cara mengurangi bagian-bagian yang tidak penting.

Inilah yang membuatnya susah: bukannya menambahkan, Anda justru harus mengurangi apa yang sudah Anda tulis. Kurangi kata-kata yang hanya sekedar mengulang kalimat sebelumnya. Kurangi kata-kata yang sekedar Anda tambahkan karena Anda bingung mau menulis apa lagi.

Dengan mengurangi bagian-bagian yang tidak penting, Anda akan mendapatkan bagian-bagian yang paling penting, sehingga tercapailah tujuan Anda untuk menyampaikan makna dengan cara yang ringkas.

2. Bobotnya bergantung kepada tujuan lagu (apakah ingin bermakna dalam atau dangkal)

Kembali ke buku “Secrets of Songwriting” yang ditulis Prof. Ewer, soal bobot lagu beliau menulis:

Good text is vital to a good song. Good text doesn’t mean that it has to be a stunning poem. Good text means that it does what it was meant to do. Some text is extremely simple, and that simplicity may be exactly what the song needs.

Complexity in music is not necessarily a drawback. But losing your audience is.

Artinya:

Kata-kata yang bagus sangat penting untuk membuat lagu yang bagus. Namun, kata-kata yang bagus bukan berarti kata-katanya bagaikan karya puisi yang memukau. Kata-kata yang bagus artinya kata-kata tersebut menunaikan tugasnya dengan baik. Ada kata-kata lagu yang sangat sederhana, dan bisa jadi kesederhanaan itu yang dibutuhkan dalam lagu.

Sebaliknya, kerumitan dalam musik bukan berarti hal yang buruk. Hal yang buruk adalah kehilangan pendengar Anda akibat kata-kata yang terlalu rumit (atau terlalu sederhana).

Makanya saya tidak pernah pakai istilah lirik yang bagus. Saya menyebutnya lirik yang pas.

Bisa Anda lihat, kata-kata (atau bobot lagu) sangat dipengaruhi tujuan semula Anda membuat lagu. Apakah Anda ingin mengajak pendengar untuk memikirkan sesuatu yang serius seperti kritik sosial (mirip lagu-lagunya Iwan Fals)? Ataukah Anda ingin mengajak pendengar Anda untuk sekedar melepaskan beban hidup dan berdansa sebentar (seperti lagunya Dimas Beck ft. Dewi Sandra)?

Apapun tujuan lagu Anda, Anda harus membuat kata-kata lirik yang sesuai dengan bobot lagunya. Lirik yang serius untuk lagu yang serius dan lirik yang ringan untuk lagu yang ringan. Hal ini Anda lakukan supaya Anda tidak kehilangan pendengar Anda.

3. Mampu menarik pendengar untuk mendengar dan terus mendengar

Saya berusaha mencari literatur atau referensi yang menjelaskan kriteria ini lebih luas, tapi sampai sekarang saya belum menemukannya. Karena itu, saya akan menjelaskannya secara anekdot (dari cerita dan pengalaman hidup).

Sebenarnya, ini adalah salah satu kriteria yang secara tidak sadar sering diabaikan oleh member-member Klub Menulis Lagu. Ketika mereka memposting lagu karya mereka, saya membaca liriknya dan mendengar lagunya dan berpikir, “Sebenarnya lagu ini ditulis untuk siapa?”

Kadang-kadang, ada satu atau dua lagu yang mampu menarik perhatian saya (dan juga perhatian para member lainnya) karena liriknya bagus (tidak harus rumit) dan maknanya tersampaikan. Namun, lebih seringnya yang terjadi adalah liriknya masih terasa sangat “mentah”, dan musiknya kurang menarik untuk didengar lebih lanjut (sampai saya kadang-kadang berhenti mendengar lagunya sebelum selesai).

Berangkat dari pengalaman, menurut saya satu cara untuk menghindari hal ini adalah dengan menulis lagu untuk orang lain. Artinya, kata-kata yang Anda tulis bukan sekedar untuk memuaskan diri Anda, tapi Anda juga berpikir apakah kata-kata ini bisa dipahami oleh orang lain? Apakah kata-kata ini menceritakan apa yang dialami orang lain dalam hidup mereka?

Ketika Anda menulis lagu untuk diri sendiri (tanpa memikirkan kebutuhan orang lain atau pendengar Anda), yaa satu-satunya orang yang tertarik mendengar lagu Anda adalah diri sendiri juga. Cobalah gunakan kedua pertanyaan di atas untuk menilai apakah lagu Anda bisa menarik perhatian pendengar atau tidak.

4. Tidak berantakan secara emosional (tersusun secara rapi)

Setelah mendengarkan dan menganalisa beberapa lagu member Klub Menulis Lagu, selain krtieria nomor tiga, kriteria ini adalah salah satu yang paling sering dilanggar. Seringkali lirik yang disusun oleh member terasa berantakan secara emosional.

Maksud berantakan disini adalah alur jalan ceritanya lompat-lompat atau tidak nyambung antara satu bagian dengan bagian lainnya. Perpindahan dari satu ‘adegan’ ke adegan lainnya masih terasa terpotong-potong. Efeknya ke pendengar adalah lagunya terdengar “merengek” atau “mengeluh” sehingga mereka jadi tidak tertarik.

Sebenarnya, cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mengandalkan logika. Dengan menilai hasil lirik Anda dan melihatnya dari segi logika, Anda bisa menilai apakah secara logika, alur jalan ceritanya nyambung atau masih terputus-putus.

Contohnya, ambillah lirik sebagai berikut, yang ditulis oleh member Nini Syalala:

CHORUS
kembalilah kasih
Jangan kau lepaskan cintamu seperti ini
Sesulit apapun telah kita lewati
Demi kasih ini
Haruskah berakhir begini

Saya kemudian menyarankan lirik yang diedit seperti berikut:

CHORUS
Kembalilah Kasih
Jangan kau lepaskan cintamu
Setelah semua yang kita lewati
Haruskah berakhir seperti ini?

Kenapa saya melakukan edit seperti di atas? Karena setelah emosi “ragu-ragu” di verse, emosi di chorus adalah “meminta kepastian”, oleh karena itu penggunaan “Kembalilah Kasih” di awal chorus sudah pas (memberikan kesan membujuk yang paling kuat) dan didukung dengan jumlah baris yang simetris (4).

Dengan memerhatikan apakah lirik Anda sudah rapi secara emosional (memiliki runutan logika yang benar), Anda bisa menyampaikan makna yang lebih kuat, sehingga bobotnya lebih terasa dan lebih menarik bagi pendengar Anda.

5. Mampu membuat pendengar berkata, “Lagu ini gue banget!”

Ini sebenarnya adalah sasaran utama lagu yang ditulis untuk jadi komersial. Kata-kata “Lagu ini gue banget!” adalah penghargaan yang tertinggi yang bisa diberikan seorang pendengar kepada pembuat lagunya (selain artis dan musisi yang menampilkannya, tentunya).

Agar sasaran ini tercapai, keempat kriteria lirik sempurna yang sebelumnya harus terpenuhi semua. Itu pun baru dari segi penulisan lirik, belum dari segi cara lagu itu ditampilkan atau dimainkan, dan belum lagi memperhitungkan kepiawaian para musisi (bila dibawakan di atas panggung) atau kemampuan tim produksi di studio (bila direkam di studio).

Ketika pendengar sudah merasakan bahwa lagu Anda gue banget, maka nilai komersial lagu Anda di mata pendengar tersebut menjadi sangat tinggi. Disini, pendengar bisa berupa artis yang Anda tawarkan untuk jadi penyanyi lagu Anda, atau orang awam yang mendengar lagu band Anda – bahkan bisa juga produser label rekaman yang sedang mendengar demo lagu Anda.

Siapapun yang Anda hendak capai dengan lagu Anda, Anda harus bisa membuatnya merasa lagu Anda dia banget. Dengan cara ini, akan menjadi jauh lebih mudah bagi Anda untuk menjual lagu Anda, atau untuk menawarkan diri menjadi songwriter yang terikat kontrak di label rekaman, bila itu memang tujuan Anda.

Kesimpulan:

Saat menulis tutorial ini, tujuan saya adalah sekedar menjelaskan definisi lirik secara dasar. Namun, dalam penelitian saya, ternyata saya menemukan definisi lirik yang sangat luar biasa dari Prof. Gary Ewer yang kemudian saya rangkum dan kembangkan menjadi 5 kriteria di atas.

Saya mencantumkannya disini sekali lagi:

  1. Bisa menyampaikan maknanya dengan cara yang ringkas
  2. Bobotnya bergantung kepada tujuan lagu (apakah ingin bermakna dalam atau dangkal)
  3. Mampu menarik pendengar untuk mendengar dan terus mendengar
  4. Tidak berantakan secara emosional (tersusun secara rapi)
  5. Mampu membuat pendengar berkata, “Lagu ini gue banget!”

Untuk mencapai kelima kriteria tersebut bukanlah pekerjaan mudah, dan bukan juga pekerjaan yang “sekali jadi”. Anda harus terus menerus menempa kemampuan Anda sebagai pembuat lagu, dan selalu mencari cara bagaimana karya Anda bisa terus lebih baik dari yang sebelumnya.

Kelima kriteria ini lebih merupakan “filosofi” dari membuat lagu (bukan sekedar teknik), jadi upayakan untuk memahaminya betul-betul. Memiliki pemahaman yang kuat akan filosofi ini akan sangat membantu dalam perjalanan karir Anda sebagai pembuat lagu.

Selangkah demi selangkah, Anda pasti bisa menjadi lebih baik. Dengan memahami definisi lirik secara dasar, Anda pasti bisa membuat lagu yang lebih komersial dan juga anti kebingungan ketika harus mencari kata-kata yang pas untuk lirik lagu Anda. Gunakanlah panduan 5 kriteria lagu tersebut untuk memandu Anda saat membuat lagu Anda yang berikutnya!